Langsung ke konten utama

Lazada Menghadirkan #LazadaBerbagi di Ramadan Tahun Ini

Sudah mendapatkan undangan untuk berbuka bersama di bulan puasa tahun ini? Acara dari Lazada yang kemarin saya ikuti adalah undangan pertama di tahun ini. Apa aja yang ingin disampaikan oleh Lazada dalam acara ini? Para narasumber yang dihadirkan dari pakar kesehatan, perwakilan yayasan yang diajak kerja sama oleh Lazada dalam program  dan tentunya dari pihak Lazada Indonesia sendiri. Lazada melakukan survey kepada lebih dari 1000 respondennya, yang ditemukan bahwa 70% responden telah mengalokasikan anggaran buat berbelanja online selama ramadan, dan memilih untuk berbelanja online dari rumah atau kantor selama ramadan. Waktu yang paling favorit bagi para responden adalah saat siang hari, menjelang berbuka dan setelah shalat tarawih. Sebagian besar dari responden juga berbelanja minimal 2 kali setiap minggu dan mengalokasikan 50% dari THR untuk berbelanja online. Begitu pun untuk mencari keperluan produkproduk saat perayaan idul fitri nanti, berbelanja online dipi…

History of Pocari Sweat


"Once upon a time" begitulah kira-kira klo bahasa Inggrisnya mengawali cerita ini. Dari Pabrik Otsuka Pharmaceutical di Tokushima pada tahun 1973. Akihito Otsuka, yang berumur 35 tahun pada waktu itu, menjabat sebagai Kepala Pabrik. Seorang generasi ketiga dari Otsuka Group, lebih tepatnya anak dari Masahito Otsuka, Presiden Direktur Otsuka Pharmaceutical kedua, sedang memeriksa langsung line produksi. Sang ayah adalah pencipta produk terkenal seperti obat oles Oronine H dan minuman Oronamin C yang membuat perusahaan menjadi sangat maju. Kemudian Akihito di dalam ruang kantornya bertekad untuk menciptakan minuman yang belum pernah ada dan mengembangkan produk yang dapat menjadi pilar perusahaan dengan tangannya sendiri. Pada pukul 13.23 Rokuro Harima, sang penanggung jawab pengembangan minuman atau biasa disebut “ahli rasa” atau klo dalam bidang minuman anggur disebut “sommelier” bahasa Jepangnya apa yaaa?, datang menemuinya untuk menawarkan ide mengembangkan cairan infus dijadikan sebagai

minuman. Berdasarkan pengalamannya di Mexico dalam rangka survey buah-buahan tropis untuk pengembangan minuman terbaru, Ia mengalami diare yang disebabkan situasi pengadaan air minum setempat yang buruk. Dimana pada saat itu ia terpaksa dirawat di sebuah Rumah Sakit kecil yang fasilitasnya terbatas. Oleh dokter ia tawari minuman soda. Sang dokter lalu menjelaskan “Karena diare, air dan zat tubuh berkurang secara drastis, kalau tidak menambah kadar air, tubuh akan dehidrasi”. Plus yang penting harus ditambah gizi, begitu lanjutnya. Klo aja ada cairan infus masalah ini pasti akan cepat teratasi. Rokuro Harima lalu mengingat sebuah peristiwa dimana ia melihat seorang dokter yang sehabis mengoperasi pasien berjam-jam kelelahan, meminum sebotol cairan infus untuk memulihkan kembali staminanya. Otsuka Pharmaceutical adalah penguasa pasar dalam negeri Jepang untuk produk cairan infus. Akihito Otsuka berkata “Belum saatnya”.


Berlanjut ke tahun 1976, Akihito Otsuka yang telah berumur 38 tahun pada saat itu, telah menjadi Presiden Direktur Otsuka Pharmaceutical yang ketiga, cerita kembali dimulai saat Rokuro Harima memasuki ruangannya, kali ini ia datang bersama seorang stafnya yang bernama Akihisa Takaichi berumur 33 tahun sebagai peneliti. Akihito Otsuka memanggil Rokuro Harima bersama stafnya untuk membahas ide yang diajukan oleh Rokuro Harima 3 tahun sebelumnya, Akihito Otsuka berkata “Inilah saatnya”. Pada tahun 1976 sedang nge-trend olahraga jogging, dan imbasnya alat-alat olahraga untuk jogging pun laris di pasaran. Akihito Otsuka ingin menciptakan minuman kesehatan dengan rasa yang tidak membosankan. Walaupun diminum tiap hari, harus terasa “enak di tenggorokan”. Rokuro Harima dan Akihisa Takaichi terus mendiskusikan itu sepanjang perjalanan dari ruang kantor Akihito Otsuka. Rokuro Harima memberikan tanggung jawab pengembangan kepada Akihisa Takaichi. Akhirnya Akihisa Takaichi mengadakan penelitian tentang komposisi keringat. Pertama ia pergi ke sauna kemudian mengumpulkannya. Lalu ia berjalan seputar perusahaan mengumpulkan keringat yang ia dapat. Setelah itu Ia membandingkan keringat dari dua kegiatan yang ia dapat tersebut. Ternyata di dapat nilai kadar garam di sauna lebih tinggi daripada hanya kegiatan biasa aja, ia ingin menciptakan minuman untuk menambah kadar tubuh dalam kehidupan sehari-hari. Ia pun akhirnya membuat minuman uji coba dengan komposisi keringat saat ia berjalan-jalan, kemudian ia langsung mempresentasikan kepada Rokuro Harima untuk di coba. Saat di coba rasanya pahit dan sulit untuk ditelan. Dalam komposisi keringat terdapat zat ion natrium yang menyebabkan rasa asin juga ion kalium & ion magnesium yang menyebabkan rasa pahit.



Rokuro Harima selalu mengingatkan Akihisa Takaichi bahwa minuman yang akan dibuat adalah minuman kesehatan. Kadar gulanya harus ditekan seminimal mungkin. Hampir semua minuman ringan saat itu kadar gulanya lebih dari 12%. Jadi minuman yang dibuat harus tidak pahit dan tidak terlalu manis. Hari, bulan dan tahun pun berlalu hingga Mei 1979 Rokuro Harima dan Akihisa Takaichi kembali menghadap Akihito Otsuka yang telah berumur 41 tahun pada saat itu. Mereka menguji minuman yang mereka buat setelah hampir 1000 jenis, kemudian datang seorang staf membawa minuman uji coba serbuk instan. Tampaknya kedua minuman ini masih jauh dari sempurna, Dengan inisiatif sendiri akhirnya Akihito Otsuka mencampur kedua minuman tersebut. Dan didapat rasa yang enak, rasa pahit minuman serbuk yang alami dari jeruk menutupi pahitnya minuman kesehatan uji coba mereka. Akihisa Takaichi meracik minuman kesehatan uji cobanya dengan beberapa jenis buah jeruk. Ia pun akhirnya menemukan rasa yang ia cari. Jeruk jenis yang mana? Buah apa itu sebenarnya? Itulah yang menjadi rahasia Otsuka Pharmaceutical hingga sekarang. Sampai pada tahap akhir, ia mempresentasikan duah buah minuman kesehatan uji cobanya dengan kadar gula 6.2% dan 7%. Para peneliti lain pun dilibatkan untuk mendapatkan hasil yang obyektif. Rokuro Harima mempunyai ide untuk mengajak para peneliti mendaki gunung dalam kota Tokushima, Bisan. Setelah mereka sampai di puncak bukit, mereka diajak untuk meminum 2 botol minuman kesehatan uji coba yang dibawa. Akhirnya di dapat “minuman kesehatan harus terasa enak diminum saat beraktivitas”. Akihito Otsuka selaku presiden direktur kemudian mengadakan rapat direksi untuk menguji coba minuman kesehatan bersama dengan direktur yang berjumlah delapan orang. Hampir keseluruhan dari mereka menolak minuman kesehatan itu untuk dipasarkan. Namun dengan keyakinannya sendiri, Akihito Otsuka akhirnya memutuskan Otsuka Pharmaceutical menjual produk itu dengan nama “Pocari Sweat”, kata Pocari artinya memiliki kesan menyegarkan dan kata Sweat yang artinya keringat dalam bahasa Inggris.



Penjualan Pocari Sweat dimulai pada bulan April 1980, Kepala Marketing Jiro Tanaka juga ikut mengunjungi toko-toko untuk memperkenalkan Pocari Sweat, di setiap toko yang ia singgahi selalu berkomentar yang sama “Rasanya tanggung, klo rasanya kaya begini bagaimana mau laku?”. Untuk langsung memperkenalkan kepada konsumen, dibuka kios diberbagai event. Tetapi reaksi konsumen sangat buruk sebagaimana yang dicemaskan direksi. Akihito Otsuka akhirnya memutuskan untuk membagi-bagikan dengan jumlah tak terbatas ke semua tempat, ke semua orang. Agar Pocari Sweat diminum berulang-ulang untuk dapat dirasakan keunggulannya. Ia ingin menciptakan pasar baru yang belum pernah ada, walaupun tidak bisa dijual pada awalnya. Dengan menghiraukan kerugian yang besar. Mensosialisasikan konsep produk dengan tepat daripada menjual produknya itu yang paling penting! Tim marketing pun berdiskusi untuk menentukan dimana tempat yang paling tepat untuk membagikan Pocari Sweat. Setelah dihitung mereka telah membagikan Pocari Sweat sejumlah lebih dari 30 juta kaleng. Akhirnya pada musim panas Pocari Sweat mulai laris. Pocari Sweat hingga sekarang telah dipasarkan di 16 negara termasuk Indonesia, cara awal pembagian gratis di Indonesia dimulai pada bulan Ramadhan, kemudian pada saat cukup banyak orang yang tertular deman berdarah. Cukup sekian kisah sukses perjuangan Pocari Sweat. Cheers!

Pos populer dari blog ini

Medit Visit Ke Kantor OK-Jek

Sudah tahu dan kenal dengan Netmediatama? Stasiun televisi yang setiap konten tayangannya langsung banyak disukai oleh keluarga Indonesia. Saya mendapatkan kesempatan berkunjung ke lokasi syuting sitkom OK-Jek yang berada di daerah Pejaten. Satu buah rumah disulap menjadi kantor OK-Jek. OK-Jek salah satu sitkom yang tayang di Netmediatama sejak tanggal 28 Desember 2015 pukul 19:00 Wib. Sudah familiar dengan karakter-karakternya? Di sitkom ini ada Oka Antara sebagai Iqbal (Iya pake Q), Ibnu Jamil sebagai Seno, Atiqah Hasiholan sebagai Asna, Dodit M sebagai Mas Mul.
Saat sampai di lokasi nggak lama Mas Mul juga datang langsung bersiap reading dengan lawan mainnya dan take scene. Berikut yang dapat saya abadikan





Dan berkesempatan juga untuk mengobrol dengan Ibnu Jamil dan Atiqah Hasiholan, berikut ringkasannya:
Q: Bagaimana awalnya bergabung dengan sitkom OK-Jek?
A: Kenapa saya bisa mendarat dan mengendarai OK-Jek. Pertama kali dapet telepon dari Aloy (salah satu team creative dari Netm…

Sinopsis Sang Kiai

Pendudukan oleh Jepang ternyata tidak lebih baik dari Belanda, Jepang mulai melarang pengibaran bendera merah putih, melarang lagu Indonesia Raya dan memaksa rakyat untuk melakukan Sekerei. K.H. Hasyim Asy'ari (Ikranegara) sebagai tokoh besar agamais saat itu menolak untuk melakukan Sekerei karena beranggapan bahwa tindakan itu menyimpang dari akidah agama Islam, karena sebagai umat Islam hanya menyembah kepada Allah SWT. Karena tindakannya yang berani itu, Jepang menangkap K.H. Hasyim Asy'ari. K.H. Wahid Hasyim (Agus Kuncoro Adi) salah satu putra beliau mencari jalan diplomasi untuk membebaskan K.H. Hasyim Asy'ari. Berbeda dengan Harun (Adipati), salah satu santri K.H. Hasyim Asy'ari yang percaya cara kekerasanlah yang dapat menyelesaikan masalah tersebut. Harun menghimpun kekuatan santri untuk melakukan demo menuntut kebebasan K.H. Hasyim Asy'ari. Tetapi Harun salah karena cara tersebut malah menambah korban jiwa. K.H. Wahid Hasyim dapat menenangkan diplmasi ter…

Jogja Trip

Menghadiri acara pernikahan salah satu teman di Kota Jogjakarta, kami rencanakan untuk sekalian berlibur walau dengan dana seadanya. Berikut beberapa lokasi yang kami kunjungi.
Hotel Dana, kami menginap di tempat ini dengan harga murah yang kami dapatkan sebesar Rp. 97.000



Keraton Yogyakarta



Warung Bu Ageng



Sate Klathak Pak Bari: https://goo.gl/maps/yZRc6ZVZrMrNasi Goreng Beringharjo: https://goo.gl/maps/JrKpRvhzszK2Sellie Coffee: https://goo.gl/maps/kUUovVGM4MoLOKAL Hotel & Restaurant


Beberapa lokasi dan tempat pariwisata yang lainnya tidak sempat saya abadikan. Simak video perjalanannya berikut ini: